Jumat, 19 Mei 2017

Alumni 212 Ini Minta Rizieq Shihab Di Arab Saudi Saja, Ini Alasannya




Heronesia.com - Dalam kasus sex chat dan foto porno yang disebarkan oleh seseorang lewat situs baladacintarizieq.com, polisi telah menetapkan Firza Husein menjadi tersangka.

Sampai sekarang polisi belum menyebutkan siapa pembuat situs yang menyebarkan konten pornografi tersebut.

Untuk mendalami kasus tersebut, polisi tengah menunggu pimpinan Front Pembela Islam (FPI) Rizieq Shihab pulang ke Jakarta untuk dimintai keterangan sebagai saksi.

Namun Ketua Presidium Alumni 212 ustadz Ansufri Idrus Sambo menyarankan pimpinan Front Pembela Islam Habib Rizieq Shihab tetap bertahan di Arab Saudi.

"Saran kami, supaya Habib Rizieq jangan pulang. Karena kalau beliau pulang, pasti akan ditangkap, ini akan membuat kerusuhan massal yang besar," kata Sambo.

Sambo menambahkan selama berada di Arab Saudi, Rizieq tetap berkomunikasi dengannya.

"Kami berkomunikasi terus. Kami WhatsApp terus. Apa yang kami lakukan ini kami sampaikan ke Habib Rizieq juga bilang bagus jalan terus. Harus begitu melalui jalur konstitusional," ujar Sambo.

"Kita yang minta memang harus di luar (Rizieq). Sampai ini kami clearkan, kami di sini berjuang secara konstitusional," Sambo menambahkan.

Sambo mengatakan Rizieq merupakan korban kriminalisasi oleh kepolisian.

"Habib Rizieq prinsipnya gini, pertama harus damai, kedua harus konstitusional. Tidak boleh ada di luar - di luar hukum prosesnya. Yang paling penting lagi, tidak boleh bertumpah darah. Dengan gara -gara ini, terjadi kekacauan yang tidak dinginkan, itu habib tidak mau," ujar Sambo.

Sambo mengatakan jika polisi sampai menangkap Rizieq dan mengait-ngaitkannya dengan kasus chat sex dan foto porno yang dimuat di situs baladacintarizieq.com, itu efeknya berbahaya.

"Kalau dia (Rizieq) ini sudah bahaya banget. Kalau habib datang saat ini pasti langsung ditangkap. Dan ini bikin gelombang besar. Jadi, itu yang tidak kami mau. Biar kami melalui jalur konstitusional dulu. Jangan sampai rakyat ini marah berbahaya," kata Sambo.

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement